Pakai Gaya Dicekik saat Berhubungan Seks, Gadis Cantik Ini Tewas di Tangan Pacar

JEVPEDIA.COM – Gadis cantik bernama Anna Florence Reed tewas di tangan sang pacar. Reed tewas gegara berhubungan seks dengan gaya sambil dicekik.

Kematian Reed pun menyeret pacarnya Marc Schatzle ke penjara. Kejadian tragis itu terjadi saat keduanya berhubungan seks di  kamar hotel mewah di tepi Danau Maggiore di Swiss. Schatzle saat ini membelit leher Reed dengan handuk saat bercinta.

Pengadilan mendengar kesaksian bahwa korban berusia 22 tahun, yang berasal dari keluarga pebalap kuda terkemuka. Mereka bahkan telah menghabiskan hampir £50.000 untuk Schatzle dalam hubungan tiga bulan mereka.

Tetapi pada 9 April 2019 ketika korban mengancam akan meninggalkannya, Schatzle membunuhnya. Schatzle, seorang binaragawan bertato dan ayah dua anak ini mengklaim bahwa dia secara tidak sengaja mencekik Reed saat berhubungan seks.

Namun argumennya ditolak oleh majelis hakim dalam sidang pada 1 Oktober 2021. Hakim Mauro Ermani, ketua pengadilan pidana di Lugano, mengatakan Schatzle bersalah atas pembunuhan yang disengaja.

“Itu adalah pembunuhan yang disengaja pada tingkat yang sangat tinggi, dekat dengan pembunuhan,” katanya, seperti dikutip The Mirror.

“Kesalahannya sangat tinggi. Dia terbukti mampu membunuh seorang wanita muda yang telah memberinya cinta dan uang, karena dia tidak mampu menahan emosinya ketika dia merasa ditinggalkan,” ucapnya lagi.

Hakim mengatakan pembelaan Schatzle bahwa kematian Reed adalah hasil dari permainan seks yang berakhir buruk adalah sesuai.

“Kematian akibat pencekikan tidak seketika: siapa pun yang menyebabkannya punya waktu untuk melihat apa yang terjadi, melihat korban mati lemas tetapi tidak berhenti,” ujarnya.

Selama persidangannya, Schatzle mencoba meyakinkan pengadilan bahwa pasangan itu telah memulai permainan seks yang berakhir dengan kematian.

“Anna menyukainya ketika saya mencekiknya,” katanya.

Tetapi jaksa penuntut berpendapat bahwa terdakwa membunuh korban dengan niat menguasai harta kekayaannya.

Jaksa Petra Canonica Alexakis mengatakan Schatzle yang tidak punya uang mencuri kartu kredit korban beberapa jam sebelum membunuhnya. Schatzle juga menyembunyikannya di panel langit-langit di lift hotel di mana ditemukan lima bulan kemudian.

Hanya beberapa hari sebelum kematiannya, korban memberitahunya bahwa dia telah menerima £30.000 dari seorang kerabat. Sebaliknya, bank milik Schatzle telah memblokir kartu kreditnya dan dia hanya memiliki uang senilai £163,41 di sakunya.

“Pada bulan Februari, 12.000 franc Swiss (£9.500) keluar dari rekeningnya. Bulan berikutnya adalah 37.000 (£29.200) dan pada bulan April menjadi 13.000 (£10.200),” kata jaksa.

“Selama ini, rekening Schatzle menunjukkan pembelanjaan hanya 45 franc Swiss (£35),” ucapnya lagi.

Schatzle (32) lahir di Jestetten di Baden-Württemberg, barat daya Jerman. Dia mengaku telah tidur dengan ratusan wanita selama bertahun-tahun dan memiliki beberapa keyakinan sebelumnya.

Pada 2018, dia menerima hukuman percobaan delapan bulan karena menyerang seorang bocah lelaki berusia 17 tahun. Pada 2015, dia juga dipenjara selama enam bulan karena pencurian dan diperintahkan untuk mengikuti terapi rehabilitasi narkoba.

 

 

(Sc : iNews.id)

Check Also

Kisah Dokter Muda di Cianjur yang Suntik Psikotrofika ke Pasien hingga Akhirnya Tewas

JEVPEDIA.COM – Berakhir sudah malapraktik dokter Laurence Chandrawan (27). Dokter umum yang melakukan praktik ilegal …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *