Curhat Pria Transgender yang Melahirkan, Tak Mau Sebut Jenis Kelamin Anak

JEVPEDIA.COM – Sebelum melahirkan, tidak sedikit orangtua yang sudah ingin tahu jenis kelamin anaknya. Namun, pria transgender ini memutuskan untuk tidak mengungkap jenis kelamin anaknya setelah melahirkan.

Tak tanggung-tanggung, pria transgender tersebut bahkan kesal kepada orang-orang yang bertanya apakah jenis kelamin anaknya laki-laki atau perempuan.

Melansir Dailymail, pria bernama Sav Butler tersebut adalah seorang transgender. Selama tumbuh besar, Sav merasa kesulitan menemukan identitas gendernya.

Sav baru melela menjadi transgender pada usia 18 tahun. Kini, Sav sudah melahirkan dua orang anak pada umur 20 tahun.

Meski begitu, Sav tidak pernah mau mengungkap atau menentukan jenis kelamin anaknya. Hal tersebut ia lakukan agar sang anak bebas memilih nanti.

Sebelum ini, Sav juga tidak mau menyebutkan jenis kelamin anak pertamanya. Namun, sang anak yang berusia 3 tahun dan bernama Wesley sudah menentukan bahwa ia ingin menjadi laki-laki.

Ilustrasi Jenis Kelamin Anak (Pexels/Pixabay)

Sementara, anak kedua Sav diberi nama Eden. Namun, Sav tidak akan menyebutkan jenis kelaminnya sampai sang anak menentukan sendiri nanti.

“Aku tidak mau anak-anakku mengingat masa kecil mereka dan merasakan sakit, yang sudah banyak dialami orang-orang transgender dan bisa mereka pahami.”

“Perjalananku sebagai trans ada hubungan dengan caraku menjadi orangtua. Aku melela setelah pindah dari rumah di umur 18 tahun tapi aku tahu aku seorang trans sejak umurku 5 tahun karena aku tidak nyaman dengan tubuhku,” lanjutnya.

Sav memilih untuk menyingkat namanya setelah memutuskan bahwa dirinya laki-laki. Ia juga sempat berhenti melakukan terapi hormon selama mengandung hingga melahirkan anak, tapi kini akan kembali melakukannya.

“Aku membesarkan dua anakku tanpa gender sampai mereka bisa memberitahuku sendiri apa gender mereka,” tambahnya.

Sav juga mengungkap bahwa ia akan mengajari anaknya perbedaan identitas setiap gender. Dengan begitu, sang anak bisa menentukan gender mereka dengan lebih cepat.

Ilustrasi. (Sumber: Shuttertsock)

Di sisi lain, keputusan Sav ini mendapat beberapa reaksi negatif. Caranya membesarkan anak juga dianggap aneh.

Meski begitu, Sav bersikeras untuk tidak mengungkap atau menentukan gender anaknya. Sav juga menjelaskan bahwa jenis kelamin biologis dan identitas gender adalah hal berbeda.

“Aku tidak memberitahu siapa pun apa gender kedua anakku karena itu bukan urusan mereka. Itu urusanku sebagai orang yang mengganti popok mereka dan dokter mereka.”

“Di umur tiga tahun, mereka bisa berbiara dan paham dan memberitahumu apa identitas gender mereka. Jadi mereka bisa memberitahu orang lain sendiri nanti,” lanjutnya.

Sav sendiri membelikan baik pakaian dan mainan yang bersifat maskulin sekaligus feminim untuk anak-anaknya. Selain itu, ia menggunakan baik kata ganti laki-laki dan perempuan di saat bersamaan.

Sementara, Sav juga meminta agar dirinya dipanggil dengan julukan ‘mapa’ atau gabungan dari mama dan papa. Penyebabnya, ia ingin menjadi orangtua yang tidak memandang gender. (Sc : DewiKu)

Check Also

Salah Satu 3D Artist Indonesia Ada di Proyek Spider-Man: No Way Home

JEVPEDIA.COM – Spiderman: No Way Homebisa dibilang merupakan salah satu film paling sukses di tahun …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *